Ulasan
3 comments

Review: Suhaimi Saad – Maksud Hidup

by on March 3, 2016
 

Alhamdulillah, saya diberi peluang sekali lagi oleh Munsyeed untuk menjalankan tugasan review karya-karya terkini tanah air. Namun tugasan kali ini lebih berat nampaknya kerana saya perlu lakukan review album! Ini bermakna rangkuman pemerhatian saya perlulah meliputi setiap lagu yang dimuatkan di dalam album tersebut. Album siapakah itu? Album siapa lagi kalau bukan album konsep terbaharu artis nasyid solo tanah air Suhaimi Saad yang berjudul ‘Maksud Hidup’.

Apa yang istimewa berkenaan album ini ialah ia mengandungi lapan track yang bukan sahaja terdiri daripada lagu-lagu, sebaliknya digabungkan juga dengan track konsep zikir-zikir evergreen. Buat anda yang sudah mendengarkan album ini, boleh sama-sama kita telusuri secara lebih mendalam. Buat anda yang belum mendengarnya, mungkin ini bacaan yang baik untuk anda menilai sama ada album ini tergolong dalam kategori ‘harus’ atau ‘wajib’ dimiliki sebagai koleksi anda.

‘Hasbi Rabbi’, ‘Astaghfirullah’ & ‘Subhanallah’

Sebagai orang awam yang dibesarkan dengan alunan zikir-zikir, saya pasti ramai yang akan familiar dengan tiga buah zikir ini. Menarik sekali, zikir evergreen ini berhasil dialunkan semula oleh suara ‘evergreen’ milik Suhaimi Saad untuk dimuatkan di dalam album terbaharunya. Semestinya dengan sedikit kelainan – gabungan komposisi piano yang ringan beserta alunan suara latar ‘gaya Hafiz Hamidun’ menjadikan zikir ‘Hasbi Rabbi’, ‘Astaghfirullah’ dan ‘Subhanallah’ ini tenang didengar sewaktu hati dilanda resah.

Namun begitu, saya sebagai peminat alunan zikir sentiasa menantikan gubahan-gubahan baharu untuk zikir-zikir harian seperti ini untuk dipersembahkan di dalam sebuah album baharu. Pasti ada kelainan dan kepelbagaian terhadap pengamalan zikir-zikir ini. Walau bagaimanapun, saya yakin album ini telah pun memiliki ‘marketing strategy’ dan golongan pendengarnya yang tersendiri kerana pasti ramai juga yang tercari-cari zikir-zikir yang sudah kebiasaannya didengar sebagai halwa harian. Lagi-lagi dialunkan semula oleh bekas ahli kumpulan nasyid Inteam ini yang memang sedap berlemak suaranya.

Cinta Sidna

‘Cinta Sidna’ merupakan salah sebuah track yang sentiasa saya ternanti-nanti untuk mendengarnya. Sebelum penerbitan album ini, lagu ‘Cinta Sidna’ telah diperdengarkan lebih awal di laman YouTube dan mendapat sambutan yang sangat menggalakkan daripada pendengar dan peminat Suhaimi Saad. Lagu gubahan bersama Ito Lara / Alif Lam Ra (selaku penulis lirik) dan Hafiz Hamidun (selaku penggubah melodi) merupakan sinergi yang bagi saya berjaya dan harmoni.

Lagu yang mengisahkan tentang cinta dan kehidupan Rasulullah SAW ini sangat bersesuaian dengan suara gemersik Suhaimi Saad. Malahan lirik yang dikarang oleh Ito Lara tidak pernah sesekali mengecewakan (berturutan selepas lagu ‘Tangis Sebatang Tamar’ nyanyian Dakmie). Kemudian gubahan melodi Hafiz Hamidun kali ini pula penuh dengan elemen kejutan yang mengasyikkan.

Muzik yang melatari lagu ini juga sungguh berharmoni dengan persembahan gabungan string dan gitar akustik. Malahan perkusi-perkusi Arab yang dimainkan juga tidak mengecewakan dan saling melengkapi antara satu sama lain. Saya tidak pasti sama ada lagu ini telah dijadikan ‘official soundtrack’ untuk mana-mana drama televisyen kerana ia memang berada di level itu! Jika belum, maka haruslah penerbit-penerbit drama tanah air pantas mengambilnya sebagai OST drama islamik mereka.

‘Ilahi Lastu Lilfirdaus’ & ‘Nour El Anwar’

Dua buah zikir lagi yang dimuatkan dalam album terbaharu ini memiliki sedikit kelainan yang boleh diambil perhatian. Walaupun ia merupakan zikir-zikir yang sudah kebiasaannya didengar dan boleh dikategorikan sebagai ‘zikir evergreen’, namun penggubah muzik bijak membawakan pembaharuan komposisi dan suara latar yang mengagumkan. Saya juga kagum dengan latar bunyi-bunyi perkusi arab yang sangat ‘rich’ dan layak diberi pujian. Tidak ramai komposer Malaysia yang berjaya memasukkan elemen muzik padang pasir ke dalam sesebuah karya tempatan.

Cinta Mu

‘Cinta Mu’ merupakan lagu ketuhanan yang khas ditujukan buat Allah. Sangat ringan untuk didengar dan memiliki elemen-elemen dari negara seberang Indonesia yang agak kuat. Sekali lagi vokal Suhaimi Saad perlu dipuji untuk sebuah karya yang hebat ini. Namun saya secara peribadi berpendapat suara latar ‘gaya Hafiz Hamidun’ perlu dikurangkan untuk lagu ini. Let the vocal prove it!

Secara keseluruhan, lagu ini memang sedap didengar. Namun begitu, roh atau berat suara untuk lagu ini boleh di ‘punch’ lebih dalam lagi. Pembaharuan Hafiz Hamidun untuk keseluruhan komposisi perlu dipuji, namun penting juga bagi saya untuk dikekalkan originaliti penyanyi asal. Overall, terbaik!

Maksud Hidup

Saya suka variasi yang dipamerkan oleh gitar akustik di dalam track lagu ‘Maksud Hidup’ ini. Diawalnya saya jangkakan lagu ini pasti memiliki sesesuatu yang berbeza kerana ia turut dipilih sebagai judul album ini sendiri. Ternyata, ia memang lain dari yang lain! Gemersik suara Suhaimi Saad untuk lagu ini juga sangat mengasyikkan. Meremang bulu roma dibuatnya.

Tidak dinafikan lagu ini juga ada iras-iras bunyi dari negara seberang. Namun mesej positif yang terdapat didalamnya itu lebih harus dititikberatkan. Apakah sebenarnya maksud hidup bagi kita? Apa sebenarnya yang kita cari di dalam hidup ini? Sudahkah kita menemui jawapan terhadap asal penciptaan diri kita? Persoalan-persoalan ini berjaya dicuit lembut oleh lagu yang sarat dengan ‘makna’ ini. Menarik untuk diperkatakan, gaya pembawaan lagu ini ada iras-iras penyanyi Indonesia, Afgan juga. Walau bagaimanapun, ‘Maksud Hidup’ merupakan karya pop yang memang ‘best’ untuk dilayan dan diulang dengar. Thumbs up!

Sekian sahaja review album ‘Suhaimi Saad – Maksud Hidup’ untuk artikel kali ini. Maaf jika ada terkurang atau ‘terlebih’ kata dalam menilai album terbaharu ini. Mungkin juga review saya ini berada diluar penilaian anda yang telah pun mendengar lagu ini. Jika ada sebarang penambahan, anda boleh kongsikan pemerhatian dan pengamatan anda terhadap album ini di ruangan komen. Mana tahu anda ada sesuatu yang boleh kita diskusikan. Mudah-mudahan bermanfaat. Hidup Nasyid untuk agama, bangsa, dan negara!

Editor Rating
 
Vokal
85%

 
Susunan Muzik
80%

 
Kulit Album
55%

 
Kualiti Rakaman
79%

 
Kepuasan
80%

Total Score
76%

Hover To Rate
User Rating
 
Vokal
55%

 
Susunan Muzik
64%

 
Kulit Album
80%

 
Kualiti Rakaman
77%

 
Kepuasan
56%

User Score
66%

You have rated this

APA KATA ANDA?

Loading Facebook Comments ...
comments
 
Leave a reply »

 

Leave a Response 

Vokal

Susunan Muzik

Kulit Album

Kualiti Rakaman

Kepuasan