Connect with us

Ketua Pengarang

Kontroversi Itu Membunuh

Diterbitkan

pada

KONTROVERSI MEMBUNUH

Assalammualaikum semua.

Sejak dari dulu, ada sahaja yang menjadi isu panas dalam industri nasyid ini. Ada yang membawa natijah positif, ada yang berimpak negatif, ada pula yang langsung dilihat kejam, mahu membunuh artis dan industri nasyid.

Berlegar beberapa persoalan. Adakah kontroversi demi kontroversi yang dicipta, baik daripada penasyid, atau hasil provokasi media, atau dicetuskan oleh peminat membantu menaikan nasyid? Jawapannya mudah sahaja, TIDAK!

Pengalaman  saya berkecimpung dalam industri media selama beberapa tahun, apa yang saya amati ialah kontroversi ini dicipta hanya untuk menaikan rating dan circulation media terbabit. Hujahnya mudah, apabila sesuatu timbul, maka ramailah yang akan merujuk pada sumber yang mengeluarkannya. Rating naik, circulation naik, untung pun naik.

Ada juga kontroversi yang sengaja dicipta atau tidak oleh para penasyid, atau peminat nasyid. Walaupun ia tak tersiar secara umum, namun perkara  itu tersebar dari mulut ke mulut. Molekkah begitu, bila isu kurang sedap didengar, dijaja kesana kemari.

Inilah sikap yang amat dikesali. Mencipta kontroversi adalah ibarat mahu mencari kesalahan orang lain. Terutama media, ada sahaja modal cerita yang mahu diperbesarkan. Apakah kita mahu dilihat orang mengata bahawa, nasyid itu sama sahaja ‘perangainya’ macam industri mainstream yang lain.

Namun di pihak nasyid dan penasyid itu sendiri, apa natijahnya? Ada yang berkelahi sesama sendiri, rasa tak puas hati, marah dan seribu satu mazmumah bersifat dalam diri. Lebih buruk, bila para peminat sama berantakan, bermusuh dan mengata sesama sendiri. Kesudahannya, fans berbecah, ukhwah islamiah dan silaturahim terputus. Adakah itu yang kita mahu lihat?

Memang saya akui, kontroversi itu adakala mampu membantu menengahkan artis dan menaikkan artis itu sendiri. Namun, kadangkala, bila ‘over exposure’ berlaku, lain pula ceritanya nanti. Siapa yang akan tanggung rugi nanti?

Ada banyak kontroversi nasyid yang saya sudah dengar. Paling popular yang menjadi perdebatan hangat, isu imej dan lagu yang dibawa penasyid. Mungkin isu itu satu yang boleh dikawal. Namun yang memalukan, bila cerita kisah peribadi artis, masalah disiplin dan keluarga dijadikah  wadah kontroversi.  Bukankah ia terang-terangan mahu ‘menjahanamkan’ nasyid itu sendiri.

Masing-masing perlu berpesan sesama sendiri. Baik media, baik penasyid, baik peminat. Tak ada guna kalau kita asyik mencipta kontroversi. Orang akan mengata dan terus mengata, dan hasad dengki akan timbul.

Nasyid terbentuk atas dasar dakwah Islamiyah. Molek benarlah kira ia dipupuk dengan akhlak dan cerita-cerita yang sedap didengar. Kita adalah salah satu wadah dalam menyebarkan Islam, tapi kita dilitupi dengan kontroversi yang tak sudah. Apa kata yang mahu mendekati Islam itu nanti. Dakwah tak sampai, sudahnya, syok sendiri

Iklan
Komen

Komen

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Ketua Pengarang

Hj Zaxxx Bangkit Dari Kubur!!!!

Diterbitkan

pada

HAJI ZAXXX BANGKIT DARI KUBUR…. Tergelak saya bila frasa ini terpacul ketika membincangkan akan kembalinya kami Munsyeed di pentas media. Woww…. Lama gila tak menulis, hampir lima tahun lamanya. Malah, saya juga agak ‘jauh’ daripada industri nasyid dalam tempoh itu, hanya memerhati dari jauh sahaja. Almaklumlah, kerja lain lagi masyuk!

Lima tahun sepi, zaman pun dah berubah jauh. Industri muzik di Malaysia ni pun sudah beradaptasi dengan nuansa yang baru. Sangat berbeza daripada kami bermula dulu. Nak kata jatuh, tak juga. Nak kata makin naik, entahlah. Nak cakap pun payah.

Saya sendiri bermula dengan menyaksikan era nasyid sedang meletup-letup di IPT seperti UIA dan sebagainya. Fenomena ‘nasyid cinta’ katanya. Zaman tu meriah. Jualan album rancak, show sana sini, ditambah dengan aktiviti bersama kelab peminat. Fuhhh, kalau disingkap balik cerita zaman tu sampai subuh pun tak habis.

Kini dah 2024. Semuanya berbeza. Tiada lagi forum-forum kelab peminat tempat bersembang. Yang ada hanya media sosial tempat menyambung ukhwah. Mujurlah, persembahan pentas masih ada, walau tak semeriah zaman awal 2000-an dulu. Tapi nak buat macam mana, nak tak nak hadap sahajalah

Nak atau tak, kenalah beradaptasi dengan perubahan zaman. Dulu, dengar sahaja album baru nak keluar, maka ramailah peminat berebut nak beli CD atau kaset. Namun kini dah tinggal kenangan. Album fizikal dah tak ramai yang buat. Malah, player pun susah nak jumpa. Hampir semuanya hanya tumpu pada single yang diupload ke Youtube dan platform streaming yang lain.

Tak lupa juga, dalam lima tahun kami berehat ni, kami merasai keperitan pengiat nasyid dalam mengharungi pandemik pada awal 2020 hari tu. Semua orang terkesan. Semua orang dah maklum keadaanya. Moga keadaan ini tak berulang lagi, dengan izin Allah.

Apa lagi di depan? Kami tak tahu. Apa yang kami mampu buat adalah membantu pengiat nasyid sehabis baik dan sedaya kami. Industri kita ni kecil sahaja. Kalau tak mampu, sapa lagi?

Continue Reading

Kartun

Lima Tahun Munsyeed Disini…..

Diterbitkan

pada

DAH LIMA TAHUN?? Gila!!…. Itu ungkapan pertama saya sebaik salah seorang staff Munsyeed meng ‘remind’ saya akan ulang tahun ke lima Munsyeed.

Lima tahun, apa yang ada? Puas saya memikir sebelum mencoret di ruangan ini. Tak pasti adakah dalam ruang masa ini, kami sudah Berjaya menawan hati para penggiat atau peminat nasyid. Atau, masih dengan sifat ‘poyo’, konon nak jadi website setaraf Budiey, Beutifullnara.

Tertubuhnya Munsyeed ini. Lima tahun lepas bukan atas dasar nak kaut untung, tapi kerana minat. Kalau nak mengharap media arus perdana menulis tentang ‘hiburan Islam’, berjanggutlah nak menunggu.

Kami tahu, lima tahun kami berwadah disini bukanlah masa yang patut dibanggakan. Banyak lagi benda yang kami belum buat. Cetak rompak masih banyak. Download haram masih ditahap ‘gila babi’. Mungkin, salah kami kerana masih gagal memberi ‘educate’ kepada seluruh warga yang sayangkan nasyid.

Benar, kami bukan lakukan semua ini sepenuh masa. Masing-masing ada kerjaya dan bekeluarga. Staff Munsyeed ada yang datang dan pergi. Komitment masih menjadi isu paling besar dikalangan staff Munsyeed. Dan pernah satu ketika, kami hampir ‘tutup kedai’ angkara ketiadaan komitmen.

Bukan mudah untuk kami usahakan sebuah wadah yang mampu memuaskan hati semua pihak. Setakat kena hentam, kena kritik semua perkara biasa. Namun bagi kami satu sahaja. Kalau kami tak buat, siapa lagi?

Jadi, apa yang buat kami bertahan sampai lima tahun? Jawapan mudah. Kalian semualah kekuatan kami untuk berada disini. Kalau tidak kerana penggiat dan peminat nasyid, dah lama kami bungkus.

Moga apa yang kami buat ini, sama-sama ada manfaatnya. Jika ada salah silap, maafkan kami. Tegurlah kami.

SYUKUR YA ALLAH. TERIMA KASIH SEMUA. TERIMA KASIH PENGGIAT NASYID. TERIMA KASIH PEMINAT NASYID.

Continue Reading

Ketua Pengarang

The Zaxxx – Kami Tak Untung SeSen Pun!

Diterbitkan

pada

Saya masih ingat apabila kami mula-mula ingin menubuhkan Munsyeed bersama tiga rakan yang lain iaitu Muzammil, Abu Afham dan Azida Annur empat tahun sudah, ketika kami menghadiri satu majlis di Shah Alam. Cadangan asalnya, hanyalah mahu membuka satu blog biasa yang mengkhususkan perihal industri nasyid khususnya di tanah air.

Ketika itu apa yang terfikir di benak kami berempat ialah, macam mana kami nak gerakkannya. Dengan source yang lintang pukang, kudrat yang sering kalah dek tugasan hakiki. Malah, kami clueless bila setiap kali timbul persoalan “Camana kita nak buat duit dengan Munsyeed ni?”

Mulanya, hanya sekadar hobi, atas dasar kami peminat tegar nasyid. Soal untung, rugi bukan perkara utama. Ya, ini benar. KAMI SEHINGGA HARI INI TAKDE UNTUNG WALAU SATU SEN PUN!

Berkorban? Ya, itu perkataan yang paling ketara buat kami. Tatkala blog-blog lain sibuk dengan iklan dan servis yang mampu mengkayakan poket admin, tapi kami tidak. Masing-masing mengeluarkan duit poket sendiri, membayar kos itu dan ini termasuk server dan hosting.

Tapi kami puas. Empat tahun kami disini, bukan keuntungan yang kami cari. Cuma, setiap kali melihat bahan berita yang kami sediakan itu mendapat hit dan rating yang tinggi, itu sudah membuatkan kami tersenyum sesama sendiri.

Kontroversi? Ya, kami akui kami juga gemar ‘membakar line’. Tapi, hanya sekadar untuk memeriahkan lagi industri nasyid. Jauh sekali niat untuk mengadu domba atau memfitnah. Tidaklah nasyid ini dilihat terus kaku.

Apapun, terimakasih buat kalian semua. Buat artis dan penggiat nasyid, kalian adalah nyawa kami. Buat pembaca, kalian adalah nadi kami. Andai ada salah silap kami, maafkan kami. Tegurlah kami.

Aizat Ikhwan | Hilmi Laden | Usamah Kamaruzaman | Faizal
Munsyeed Dot Com

Continue Reading

Trending